ananda sukarlan · Art · composer · Education · pianist

Mark ii on Milenial Marzukiana: Action!

Sebelum mengikuti konser Orkes Millenial Marzukiana ini, aku sempat menulis tentang proses kreatif Mas Ananda dalam persiapannya di sini. Sebenernya postingan itu baru sebagian kecil dari yang bisa aku sharingkan. Sesungguhnya dibalik kesuksesan konser ini, percayalah ribetnya tuh 10x lipet dan tentu dengan melewati berbagai halangan dan rintangan macam Ninja Hatori. Oleh sebab itu aku bener bener excited ketika sampai di Ciputra Artpreneur tepat minggu lalu, 13 Januari 2019. Aku yakin banget, konser hari itu bakal cetar banget.

Kebetulan aku dikasih kesempatan untuk bertanggungjawab atas tiket untuk teman-teman UPH. Nah, jam setengah empat aku uda berdiri manis di hall lantai 11, menunggu mereka yang mau ambil tiket. Bayangin, cewe kecil pakai dress batik, berdiri clingak clinguk sambil megang setumpukan tiket. Bukannya orang yang aku tunggu yang nyamperin, eh mala calo tiket beneran. Dua bapak-bapak pakai kaos oblong, celana panjang, dan sendal jepit… epic.

Mbak, ada tiket lebih ga?” 
Oh, bapak mau beli tiket? wah engga ada, ini smua tiket uda direservasi pak”
“Ini ga ada yang jual langsung gituh tiketnya?”
“Setau saya sih engga ya pak, tapi engga tau deh, bapak ke ticket booth aja langsung pak siapa tau ada tiket sisa”
“Engga, ini saya nyari aja siapa tau ada yang batal nonton, mau saya beli…”
“Oh yang batal ya pak? Kalo batal mah pasti orangnya ga dateng tuh… susah sih.. mending beli aja langsung disana”

Tu bapak diem. Salah tingkah trus mundur dari orbit.
Pikir tu dua bapak.. ini cewe bego amat, kaga tau apa dia calo.
Piss pak.. maap saya agen dalem.

Setelah tiket tersebar di tangan masing-masing, akupun lari ke lantai 13. Uda jam empat lewat, agak emosi sih karena telat, eh untung mas Anandanya juga telat mulainya. Makasih loh uda nungguin akuhhhh~ Hihi.

Duduk dengan manislah aku di balkon paling depan itu, berjejeran dengan para temen-temen blogger, salah satunya Inug dan pacarnya yang cantik Kiky — para blogger favoritku.. yuhuu~

Jadi ceritanya, aku uda berkomitmen mau jepret2 banyak di konser ini, mencoba kamera baru yang kubeli beberapa minggu lalu #sayasombong. Engga berapa lama aku duduk manis dengan kamera di tangan, pengumumanpun dimulai, kata mbaknya di speaker kita engga bole ini ngga bole itu… aku engga inget, pokoknya larangannya banyak. Aku engga kedengeran. Maap.. #AkuPenontonNakal Setelah mbak pengumuman selesai, ngga lama kemudian masuklah tuan rumah yang ditunggu-tunggu. Cekrek!cekrek! Haiii Maestro!!! 

 

 

Melihat senyuman beliau aku ikutan seneng. Akhirnya… detik ini mulai juga. Dalam hati aku berkata “Kamera baruku sayang, beruntungnya kamu kuperawankan untuk mengambil momen bersejarah ini” Asik~ Nah lagi asik-asiknya aku reromantisan ama kamera, lamunku bubar dengan musik yang begitu serunya. Mas Ananda engga main piano saat itu, oh tentu tidak~ karena ini bukan konser piano, beliau hari itu berperan jadi conductor, pemimpin orkes.

Ini lagu pertama kok seru amat ya? kucoba-coba inget ini lagu Ismail Marzuki yang mana sih… I had no clue. Kutengok temanku Inug, ngarep dia tau.. eh emang dasar mantan wartawan, sigap amat dia sama HP-nya. Jari-jarinya sibuk mengetik entah apa. Yo wes ngga jadi kuganggu. Tiba-tiba aku inget… AHH!! Ini lagu Tsunami yang baru dibuat beberapa minggu lalu!! WOW..!! Senyumku melebar, oh this is so exciting! Kamera kubidik terus  panggung itu. cekrek cekrek! 

Jujur aja aku hanya sibuk foto dari awal acara. Berikut hasil jepretan penyambutan oleh Mbak Nita dari Kaya.id, sambutan dari Mas Ananda, dan duet opera Mas Aryo Praditha & Mbak Mariska Setiawan.

_MG_8768.JPG

 

 

 

 

 

 

Selanjutnya.. Nah ini dia yang aku penasaran.. Aku sempet diam sejenak. Musik ballet.. Apalah pula itu? Untung Mas Ananda akhirnya berbaik hati menjelaskan apa musik Ballet di blognya ini. Agak ajaib sih menurutku.. uda judulnya musik Ballet, ceritanya Malin Kundang, yang jadi naratornya CEO General Electric Indonesia, Mas Handry Santriago.. Sumpa aku bingung hahaha.. Yasudahlah aku akan coba mencerna. Kamerapun aku siapin buat ngebidik Mas Ananda yang menyambut sahabat baiknya itu… cekrek! 

 

 

18 menit saudara-saudara…. 18 menit kameraku engga berenti ngebidik Mas Handry. Sebenernya ada 35 foto atau hampir 1/4 memory dihabiskan oleh foto beliau hahahaha… kenapa? Aku terpana!!! Narasi yang dibawakannya begitu hidup dan begitu ekspresif. Aku engga habis-habisnya ngejepret setiap emosi yang dibawanya.. Mas Handry, aku sungguh salut… Mande Rubayah dan Malin Kundang bener-bener serasa hidup dari suara baritonmu! Ini.. dibawah ini hanya sebagian yang aku pilih. You are awesome, Sir! aku dan kameraku sungguh bahagia malam itu.

Handry.jpgHandry2.jpg

Ketika cerita Malin Kundang selesai, semua tepuk tangan begitu meriahnya. Aku, terharu. Ini beneran bagus banget…. makasih Mas Ananda dan Mas Handry! Chemistry kalian berdua luar biasa hidup malam itu, kalian benar-benar membawa kisah Malin Kundang yang seolah-olah sederhana menjadi sangat spektakuler!! We want more!! Kapan ada project bareng lagii, Mas? Akuh pendaptar pertama!!

 

 

–Intermission 15 menit–

Aku duduk manis, engga ikutan pipis kaya yang lain. Justru ada hal-hal menarik yang aku dapatkan ketika intermission. Ada dua hal. Satu, Ibu Menteri Luar Negeri lagi foto-foto di bawah, tepat di depan panggung.

_mg_8841
Eh ada Mas Ulin Yusron!

Kedua adalah ada beberapa orang yang sibuk bulak balik panggung. Siapakah mereka? Mas Chendra dan krunya, juga Anthony Hartono yang bakal main piano nanti. Ngapain mereka? Mau selfie-selfie di panggung? O ya tentu tidak.. Mereka sibuk masukin piano! Ini buatku maha penting.

Seringkali, ketika kita nonton konser, kita tidak memikirkan mereka yang dibalik panggung. Aku, kebetulan karena membantu sedikiiiit sekali buat pegang tiket, aku tahu persis betapa sibuk, capek, lelah, emosinya mereka-mereka ini, terutama Mas Chendra yang kupanggil Om itu. Om Chendra, you are awesome…! Ini bentuk rasa hormat dan terimakasihku, Om.. CekrekCekrek!

 

 

–Intermission selesai–

Masuklah acara yang dinanti-nanti. Tiga soloist akan membawakan lagu-lagu Ismail Marzuki pada sesi ini. Aku menitipkan pesan ke Inug, blogger keren disebelahku.  “Nug, gue ga sempet nyatet apa-apa… daritadi ngejepret doang, gue nitip tulisan ya! Elu aja yang nulis..” Bener aja dong tulisan dia keren banget, mangga dibaca ya bapak dan ibu, kakak dan adik yang budiman.. Silahkan dilihat tulisan beliau yang luar biasa itu disini, engga cuma lengkap tapi dibawakan dengan sudut yang out of the box!

Btw… foto-foto dua soloist pertama dijepret oleh sahabat saya Iwen. Soloist pertama adalah Finna Kurniawati yang membawakan dua lagu Concerto for Violin and Orchestra “Wanita”, “Gugur Bunga”, dan “Halo-Halo Bandung” Nah karena aku nganggur, aku jadi bisa menikmati konser ini dan sempet bikin videonya. Silahkan temen-temen click aja link berikut ini:

Ananda Sukarlan : Concerto Marzukiana no. 2 for violin (Finna Kurniawati) – WANITA

Oh iya, buatku pribadi, komposisi lagu Halo-Halo Bandung di konser ini bener-bener luar biasa! Emosi yang dibawa oleh Mas Ananda tuh benar-benar Bandung sudah jadi lautan api! Wajib banget deh didenger, you will experience the new perspective of Halo-Halo Bandung! Very dark and intense! Ananda Sukarlan : Concerto Marzukiana no. 2 for violin (Finna Kurniawati) – Halo Halo Bandung 

 

 

Soloist kedua adalah Jessica Sudarta yang membawa Concerto for Harp & Orchestra “Melati di Tapal Batas“. Mbak… situ mbok ya jangan diambil semua toh kekayaan wanita, uda cantik, kok pinter main harpanya. Aku jadi bertanya, aku bisa apa *mojok..

 

 

Emang ga salah banget kedua soloist Millenial ini dipilih sama Mas Ananda. Kalo kalian ada disana, kalian pasti sama-sama jipernya sama aku. Gila banget skill mereka!

Nah, diantara para soloist ini. Masuklah Mas Charles Bonar Sirait yang membawakan Memoir Ismail Marzuki dengan charmingnya #lope.

 

Dan ini dia nih….. PENUTUP EPIC oleh dia yang tadi fotonya masih ngeblur pas masih beres-beresin pianonya, Anthony Hartono. Coba deh cek youtubenya dia kalo lagi main Rapsodia #speechless. Btw kamera uda kembali ke tanganku, jadi aku sibuk foto lagi.. Ini dia, Anthony Hartono  yang membawakan Concerto for Piano & Orchestra “Selendang Sutra” & “Indonesia Pusaka”

 

 

_mg_8898

PETJAH!!! Konser berdurasi kurang lebih dua jam ini emang sadis kerennya…!! Salut Mas Ananda dan team! I’m so lucky to be there!! Kalian luar biasa!! Terima kasih untuk malam yang epic! Adudududuu.. Indonesia bangga abis deh punya komponis dan pemain musik seperti kalian semua!! Standing ovation!  Terima kasih, saya cinta!

_mg_8834
FIN!

Demikianlah pengalamanku nonton konser yang kuabadikan lewat foto-foto amatiran ini. Semoga melalui foto-foto ini temen-temen yang kemaren engga ikut nonton jadi nyesel #eh..

Btw.. ini ada beberapa bonus foto, para pemain orkes yang uda bersusa payah membaca toge nempel-nempel #respect

 

 

Dan tidak lupa foto narsis biar eksis dikit

1.jpg
Me, Inug, n Kiky
49814797_10156748799883257_1270188749036191744_n.jpg
Sama Idola yang udah susah payah nyusun jutaan toge buat orkesnya
3.jpg
Aku, Iwen, dan tiga orang keren pusaka Indonesia. Makasih Mas Ananda, Mas Charles Bonar Sirait, dan Mas Handry Santriago

 

 

IMG_3728.JPG
Ini ceritanya begimana, entah eke bisa nyelip begini… Terima kasih semuanya!
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s